RSS

Double Date?

23 Jan

Hari terus berganti. Gak kerasa sebentar lagi gue jadi anak SMA, gue pake celana panjang! Pasti gue sedikit tambah keren! Itu juga kalo gue lulus, tapi gue pasti lulus, harus!. Bintoro sekarang juga udah gak sendirian, dia jadian sama Titin. Titin itu siswi baru disekolah gue, dia pindahan dari Solo. Bokapnya pindah tugas kesini, itu yang ngebikin dia pindah sekolah. Titin kalo ngomong medok banget, gaya berbusananya juga masih kayak gadis desa yang kesesat di kota. Kasian.

Gue rasa si Titin lagi kelilipan pas nerima cintanya Bintoro. Bisa juga karena Titin ngerasa kasihan ngeliat perwujudan Bintoro. Bisa juga karena Titin ngerasa satu style sama Bintoro. Bisa juga karena Titin belum tau riwayat apes-nya Bintoro.

Maklum, dia masih baru disini. Biarkan. Yang gue tau, tiap malem minggu Bintoro selalu merengek-rengek minta minyak wangi ke gue. Kalo gak gue kasih, dia suka manyun-manyun dan mengancam bakal nyium pipi gue. Sial. Gue pasti nyerah kalo dia udah pake jurus itu.

Temen gue yang satu ini bukan lagi wedhus yang gak laku. Bintoro akhirnya punya pacar! PUNYA PACAR!!!

Gue jelas gak mau kalah. Masa gue kalah sih sama Bintoro?

Pagi ini gue lagi goyang-goyang gak jelas didepan kaca gede yang ada dikamar. Gue percaya, lagu pertama yang elu dengerin dipagi hari adalah lagu yang bakal nyiptain mood elu dihari itu. Kalo hari itu elu dengerin lagunya Ade Irma yang Bang Toyib, maka dalam beberapa hari kedepan elu bakal ditinggal sama pasangan elu. Kalo hari itu elu dengerin lagunya Ayu Ting Ting yang Alamat Palsu, maka dalam sekejap elu bakal berubah jadi orang yang kebingungan terus galau, bisa juga di masa depan elu jadi seorang Pak Pos yang budiman. Jadi, selektiflah dalam memilih lagu.

Pagi ini gue lagi pengen dengerin lagunya Greenday yang Nice Guy Finish Last. Gue berharap gue gak jadi gay dan terakhir finish pas tes lari disekolah. Gue gak mau dapet nilai jeblok, gue cowok normal, dan gue tau banget kalo ini gak nyambung.

Gue semangat banget pagi ini karena sekarang gue lagi deket sama si Widya (sekali lagi, gue jelas gak mau kalah sama Bintoro). Dia cewek yang gue kenal di fesbuk dan ternyata dia adek kelas gue. Semenjak Bintoro punya cewek dan gue deket sama Widya, kita (gue dan Wedhus) jadi jarang ketemu. Kecuali tiap malem minggu.

Gue dan Bintoro sadar kalo akhir-akhir ini ada yang beda diantara kita, kita jadi jarang nongkrong dan seru-seruan bareng. Dari situlah kita berniat kalo malem minggu nanti kita bakal nge-date bareng-bareng. Double date? Aha! Bintoro ngajak Titin dan gue ngajak Widya. Ide sempurna!

Senin-Selasa-Rabu-Kamis-Jumat……….Dan akhirnya Sabtu.

Semalem gue udah SMS’an sama Widya. Dia setuju kalo malem ini gue ajak keluar. Semua berjalan sangat lancar, kecuali satu, gue gak punya uang lebih buat acara malem ini. Ngajak nonton? Gak mungkin. Ngajak makan? Gak mungkin. Ngajak jalan-jalan? Gak mungkin. Setelah gue pikir-pikir, jalan keluar yang paling aman adalah ngajak Widya buat maen ke rumah gue. Kalo dia maen ke rumah gue, minimal nyokap pasti ngebikinin pisang goreng dan teh anget. Perfecto Alejandro Menyo-nyo!

Gue pun terbebas dari kesan gak modal. Gue sebenernya bukan gak modal, tapi gue itu tidak bermodal. Itu jelas beda! Dan gue jelas jeniyuss..ehehe..

Gak modal : Punya uang (Modal) tapi gak mau ngeluarin alias pelit.

Tidak bermodal : Sama sekali gak punya uang (Modal).

Bintoro dan Titin pun setuju dengan rencana gue. Bintoro gak berubah, sore itu dia dateng ke rumah gue dengan pakaian yang mau dia pake nanti malem. Dia tetep minta minyak wangi gue! Argh!

Gak tau gimana jadinya nanti, ada dua orang cowok yang pake minyak wangi yang sama, terus mereka juga berada di tempat yang sama, dan menjalankan aksi yang sama. Apes. Semoga indra penciuman ke dua wanita itu tidak tajam.

Akhirnya malem itu kita semua ngumpul bareng di rumah gue. Kita bercandaan bareng, ngobrol kesana-kemari dan ngegosipin guru-guru yang ada di sekolah. Malem itu seru. Semua itu bertambah seru ketika kita sepakat buat maenan AJUR (yang Apes harus JUjuR). AJUR itu permainan yang gue ciptain malem itu. Gue emang kreatif.

Cara maennya gini, awalnya kita semua gambreng, naaaah..yang kalah harus mau jujur ngejawab pertanyaan yang dikasih sama pemenangnya. Apapun pertanyaannya. Berhubung kita ber-empat, jadi pemenangnya ada tiga orang dan yang kalah satu orang. Gitu.

‘Hompimpa alaiyum gambreeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeenggg!!!’. Kita semua kompak.

‘Bintoro kalaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahh!!!’. Gue semangat teriak.

Bintoro lemes dan langsung melahap dua pisang goreng sekaligus.

‘Ayo-ayo siapa yang mau nanya duluan?’. Gue nanya ke Widya dan Titin.

‘Aku duluan deh! Kapan terakhir kali kamu punya pacar kak?’. Widya cekatan.

Hmmm..kapan ya???’. Bintoro berlaga sok mikir.

Aaaaaaaaaaahhh..dasar wedhus! Elu kan baru pacaran sama Titin doang!’. Gue nyamber.

‘Hihihihihihihihihiiiii…Hihihihihiiiiii…Hihihihihiiii..’. Widya ketawa ala kuntilanak. Gue takut.

(Wajah Titin berseri, mungkin dia ngerasa beruntung karena bisa pacaran sama cowok item bapuk yang masih original. Kalo diibaratkan handphone, pacaran sama Bintoro itu serasa beli handphone yang masih ber-segel).

‘Sekarang gantian aku ya?’. Titin nanya ke gue.

‘Oke Tin, sikaaaaaat!’. Gue semangat banget.

‘Kenapa kamu bisa suka sama aku mas?’. Titin nanya serius ke Bintoro. Bintoro langsung gerogi.

‘Aku suka kamu karena kamu gadis desa..eh bukan! Aku suka kamu karena kamu medok bener..eh salah-salah! Aku suka kamu karena kamu mau nerima aku apa adanya Tin..begituuu..’. Bintoro cengar-cengir.

(Titin keliatan cukup puas dengan jawaban Bintoro).

Hahaaa..dasar gombal pasar, kalo disuruh ngerayu emang jago banget!!!’. Gue nyeplos.

‘Biarin aja..gini-gini ada yang mau kok, emangnya elu..hari gini belum punya pacar???’. Bintoro sukses ngebikin gue dongkol dan terlihat gagal di depan cewek-cewek itu.

‘Sial, gue bukannya gak laku tauk, gue cuma belum menemukan aja!’

(Widya langsung nunduk, mungkin dia kecewa sama jawaban gue barusan).

‘Sekarang gantian gue yang nanya, elu mau ngajak Titin pergi kemana seandainya malem ini kita gak ngumpul di rumah gue?’

‘Gue mau ngajak Titin pergi ke jembatan tempat biasa kita nongkrong!’. Bintoro ngejawab dengan tegas.

‘Alasannya?’

‘Alasannyaaaaaa………karena tempat itu asik aja, kita bisa ngeliat aliran sungai yang deras dan bisa membuat hati ini damai dengan adanya bintang-bintang diatas sana’. Bintoro kumatTitin semakin sumringah.

(Gue heran, di Solo apa gak ada jembatan yak??? Titin kok sumringah bener??? Apa si Titin gak pernah tau sungai??? Padahal jelas-jelas kalo aliran di sungai itu sama sekali gak deras. Yang ada malah timbunan sampah dimana-mana. Kalo bintang juga gak pernah tau??? Damai dari mana coba woii???)

Satu hal yang gue inget, sebagai sesama cowok tidak bermodal (gue dan Wedhus), kita harus punya seribu alasan agar semuanya terlihat lebih wajar. Harus. Okesip.

Gak kerasa hari udah semakin malem. Kita semua puas dengan malem ini, kecuali Widya. Dia nampak murung dan matanya berbinar-binar. Gue gak tau pasti, dia itu mau nangis apa emang udah ngantuk berat. Semoga dia ada di opsi yang kedua.

Bintoro dan Titin pamit pulang duluan. Gue inisiatif buat nganter Widya pulang, dia gak nolak.

Di sepanjang jalan menuju rumah Widya, gue cuma bisa diem. Gue gak tau harus ngomong apa, gue takut salah ngomong! Jujur, gue masih nunggu telpon rumah berdering dan ada suaranya si Desy dari sebrang sana. Gue masih berharap kalo Desy bisa mempertemukan gue sama Talitha. Masih.

Akhirnya gue ngeberaniin diri buat jujur ke Widya. Tepat di depan pintu rumahnya.

‘Wid, boleh ngobrol sebentar gak?’.

‘Ada apa kak???’. Widya justru keliatan semangat banget.

Ya Tuhan, gue sama sekali gak berniat nyakitin perasaan cewek ini, semoga keputusan gue ini gak salah.

‘Jadi gini Wid, kita kan udah lumayan deket, kamu itu baik banget sama aku, kamu juga baik sama temen-temenku, pokoknya kamu menyenangkan dan aku seneng bisa kenal sama kamu’.

‘Terus kenapa?’.

‘Aku cuma gak mau ada kesalah pahaman diantara kita Wid, aku pengen hubungan ini terus seperti ini, aku pengen kita temenan terus..temenan terusssss..’.

Widya nunduk. Kali ini dia bener-bener nangis! Gue bingung! Gue paling gak bisa ngeliat cewek nangis! Gue harus gimana????

‘Kenapa sih harus temenan? Aku udah terlanjur sayang sama kamu kak!’. Widya gak terima sama kejujuran gue.

‘Terimakasih ya Wid, aku seneng banget bisa disayang sama cewek se-baik kamu, aku hargai itu. Tapi aku masih nunggu Wid. Nunggu seseorang yang sampe hari ini gak bisa ilang dari ingatanku! Maafin aku Wid..aku gak bisa lebih dari ini’.

Widya berlari masuk ke dalem rumah. Gue berasa jadi setan, sampe-sampe si Widya gak ngeliat keberadaan gue, dia gak pamit kalo mau masuk, dia ngeloyor gitu aja. Gue bener-bener ngerasa kejam malem itu.

Gue mau pulang! Gue pengen malem itu cepet berlalu! Gue gak mau Widya menjadi manifestasi perasaan gue sendiri.

HP gue matiin-lampu kamar gue matiin-obat nyamuk gue matiin-dan badan gue pada gatel-gue tidur.

Keesokan harinya..

||05.30||

Dengan nyawa yang masih belum utuh (yang setengah udah dibadan gue, yang setengah lagi entah keluyuran kemana), gue tenggak dua ember air putih, gue serasa berlebihan, dikepala gue masih ada Widya, dia serasa seekor kutu. Gue aktifin HP. Ada SMS. Dua SMS. Semua dari Widya.

SMS pertama: “Terimakasih ya kak buat kejujurannya semalem, aku tau maksud dari semua itu karena kakak gak mau nyakitin aku, iya kan? kita tetep temenan kan kak?”

SMS kedua: “Semangat ya buat hari ini, aku tetep kagum sama kamu kak dan ijinin aku buat terus seperti ini, entah sampai kapan”  

Kedua SMS itu gue bales: “Iya Widya”

Berpura-pura hanya menyisakan penyesalan. Dan gue langsung senyum.

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Januari 23, 2013 in BERITA

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: