RSS

Jembatan Oh! Jembatan

22 Jan

Nongkrong itu lifestyle. Gue dan kalian juga pasti suka nongkrong. Bukan nongkrong ngeden yang gue maksud, tapi kumpul bareng temen-temen. Kongkow atau apalah itu sebutannya. Paham? Harus!

Kebanyakan remaja seumuran gue lebih milih nongkrong di Mall, Café, Club, bahkan di Diskotik. Tapi kalo yang bernasib sedikit beruntung kayak gue dan Bintoro, biasanya jembatanlah yang paling pas jadi tempat tongkrongan kita.

Kok beruntung? Itu kan yang mau kalian tanyain? Di jembatan kalian gak bakal kenal sama yang namanya narkoba dan miras. Gimana mau kenal kalo gak ada uang?

Jangankan narkoba atau miras, beli cendol aja kita masih mikir-mikir.

Pas gue mau jajan, pasti gue langsung inget pesen nyokap yang selalu diucapin tiap gue mau berangkat sekolah, “INGET JUN, GAK ADA UANG LEBIH!”

Sesak Nafas.

Baydewey. Gue dan Bintoro emang demen banget nongkrong di jembatan kalo pas sore-sore, apalagi kalo abis turun ujan. Sejuk dan damai rasanya. Sinetron banget kan hidup gue? Bodo amat.

Kebetulan jembatan disini jadi sarana penghubung antara jalan gede sama kampung tercinta gue. Jembatan ini otomatis jadi satu-satunya akses keluar-masuknya orang-orang dong. Naaaaah..diantara sekian banyaknya orang yang lewat, terdapat beberapa bidadari nyasar yang selalu dinanti. Itu kata Bintoro.

Kalo gue sih ya tetep dia.

Kalo lagi mujur, kita bisa ketemu sama cewek yang udah pada wangi, rambutnya basah berkilauan dan hobi banget ngejar Bis kota. Kalo lagi apes, palingan ketemu sama emak-emak yang baru pulang dari pasar, tukang bakso yang jutek abis (karena pernah kita jailin), dan para amphibi (di artikan banci juga boleh) yang udah pada siap untuk ber-aksi. sedot om? So Scare!

Tapi semua itu tetep berasa seru kalo ada Bintoro. Pipi Bintoro jadi merah merona. Tersipu malu? Enggak! Abis gue gampar karena spontan pengen nyium gue pas gue puji. iiih..

B-I-N-T-O-R-O. Sohib gue semenjak SD. Sorry baru gue kenalin sekarang. Perawakan bocah ini cukup membuat orang-orang disekitarnya melongo, bukan karena dia tinggi, putih, dan punya rambut lurus, tapi karena dia gak tinggi, item, dan berambut ikal. Persis kayak sapu ijuk yang gagangnya warna item. Kalo gue lagi marah ke dia, biasanya gue manggil dia wedhus. Gak tau kenapa, gue gak pernah bosen temenan sama dia. Dia itu tipe manusia yang setia kawan dan mudah dibodohi. Menyenangkan! Ahaha..

Yang pasti, ini anak gombal abis!

Pernah satu waktu ada ibunya si Susi lewat (Susi itu salah satu targetnya Bintoro yang ke 212, yang 211 lainnya dinyatakan gagal semua). Gak ada rotan, kayu lapuk pun jadi. Gak ada Susi, Ibunya pun gue beri. Kata Bintoro.

‘Sore bu..mau saya bantuin bawa belanjaannya? Ibu suka belanja sayura-mayur yah?’. Bintoro cekatan.

‘Eh, kamu Bintoro..udah gak usah repot-repot ya, kok kamu tau kalo ibu suka belanja sayur-mayur sih Bin?’. Si Ibu penasaran.

‘Setiap ngeliatin Ibu lewat, mata saya langsung ijo-ijo buuuu..’.

Plakkk!

Bintoro digampar pake keranjang sayur. Gue ngeloyor pergi. Sorry Bin, anggep kita gak pernah kenal.

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Januari 22, 2013 in BERITA

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: